Menu

Mode Gelap
Kasus Pembakaran Rumah Sempurna Pasaribu di Tanah Karo: Polda Sumut Tambah Tersangka Baru Polri Gunakan Teknologi Canggih untuk Seleksi Akpol 2024 Terungkap! Identitas dan Peran 2 Eksekutor dalam Pembakaran Rumah Sempurna Pasaribu Rektor UM Tapsel Kukuhkan 146 Guru Profesional, Kepala LLDIKTI Wilayah I: Jangan Berbisnis Apapun Di Sekolah Kejahatan Siber Merebak: Pembelajaran Preventif Masyarakat Kunjungan Mahasiswa MBS UIN Syahada Sidimpuan ke UMKM: Memahami Proses Bisnis dan Pemasaran Digital

Warta

Akhir Dari Siswa NonMuslim Diminta Berhijab, Kepsek Meminta Maaf

badge-check


					Akhir Dari Siswa NonMuslim Diminta Berhijab, Kepsek Meminta Maaf Perbesar

Seseorang siswi nonmuslim di Sekolah Menengah Kejuruan(SMK) Negeri 2 Padang, Sumatera Barat, menolak memakai hijab sesuai peraturan sekolah.

Atas pemberlakuan peraturan itu, Kepala SMKN 2 Padang, Rusmadi menyampaikan permintaan maaf.

Rusmadi berkata untuk menangani dan memfasilitasi kemauan dari Jeni Cahyani kelas X untuk berseragam sekolah dia serta jajarannya memohon maaf.

“Dalam menangani dan memfasilitasi kemauan dari ananda Jeni Cahyani kelas X untuk berseragam sekolah yang disebutkan dalam surat pernyataan, saya menyampaikan permohonan maaf atas seluruh kesalahan dari jajaran dan Bidang Kesiswaan serta Bimbingan Konseling dalam penetapan aturan dan tata cara berpakaian siswi”. Ucap Rusmadi dalam jumpa pers di Padang ( 22/ 01/ 21).

Permasalahan ini jadi viral kala account Facebook Elianu Hia mengunggah surat pernyataan yang dibuatnya terkait permasalahan itu.

Jeni membuat surat pernyataan yang juga ditandatangani oleh orang tuanya kalau dia tidak bersedia mengenakan kerudung seperti yang digariskan oleh peraturan sekolah.

Sebelumnya juga suatu video yang memperlihatkan obrolan antara orangtua murid dengan pihak SMKN 2 Padang terkait terdapatnya kewajiban mengenakan hijab di lingkungan sekolah viral di media sosial pada Jumat,( 23/ 1/ 2021).

Dalam video itu, terdengar orangtua murid tengah menarangkan kalau dia serta anaknya merupakan non- muslim.

Sehingga dia memohon toleransi kepada pihak sekolah untuk tidak memakai hijab.

Tetapi, pihak sekolah menyebut, pemakaian hijab ialah kewajiban serta ketentuan sekolah. Sehingga jadi janggal untuk guru- guru serta pihak sekolah, jika terdapat anak yang tidak mematuhi peraturan sekolah.

Bagi pihak sekolah, pada awal penerimaan masuk sekolah, orangtua dan anak telah setuju untuk mematuhi peraturan sekolah.

Print Friendly, PDF & Email

Baca Lainnya

Kedatangan Bupati Tapsel dan Thariq Disambut Anak-anak Sekolah Minggu

11 Juli 2024 - 19:46 WIB

Zikir Akbar Wilayah: PPITTNI Padangsidimpuan Siap Berangkat untuk Mendoakan Indonesia Emas

18 Juni 2024 - 12:38 WIB

Berbagi Berkah di Bulan Ramadhan, DWP STAIN Madina Salurkan Paket Sembako

29 Maret 2024 - 01:46 WIB

Partuha Maujana Simalungun: Tidak Ada Tanah Adat di Wilayah Kabupaten Simalungun

28 Maret 2024 - 12:56 WIB

Menjadi Teladan, Tabuyung Desa Mandiri yang Berhasil Lawan Stunting

28 November 2023 - 12:36 WIB

Trending di Daerah