Menu

Mode Gelap
Kasus Pembakaran Rumah Sempurna Pasaribu di Tanah Karo: Polda Sumut Tambah Tersangka Baru Polri Gunakan Teknologi Canggih untuk Seleksi Akpol 2024 Terungkap! Identitas dan Peran 2 Eksekutor dalam Pembakaran Rumah Sempurna Pasaribu Rektor UM Tapsel Kukuhkan 146 Guru Profesional, Kepala LLDIKTI Wilayah I: Jangan Berbisnis Apapun Di Sekolah Kejahatan Siber Merebak: Pembelajaran Preventif Masyarakat Kunjungan Mahasiswa MBS UIN Syahada Sidimpuan ke UMKM: Memahami Proses Bisnis dan Pemasaran Digital

Pemuda

Prof. Rokhmin Dahuri: Mengenal Potensi Maritim Indonesia

badge-check


					Prof Rokhmin Dahuri memaparkan materi Perbesar

Prof Rokhmin Dahuri memaparkan materi

Asosiasi Pemerintah Daerah Kepulauan dan Pesisir Indonesia menyelenggarakan Sekolah Duta Maritim Indonesia 2 di Jakarta. Aspeksindo juga mengundang Prof. Rokhmin Dahuri (Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan) bertajuk “Potensi Kemaritiman Indonesia” pada Kamis lalu (11/08/2022).

Saat menjadi narasumber, Guru Besar Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan-IPB University, Prof. Dr. Ir. Rokhmin Dahuri, MS memaparkan, sebagai kepulauan terbesar di dunia, yang 75% wilayahnya berupa laut (termasuk ZEEI), Indonesia memiliki potensi pembangunan ekonomi yang luar biasa besar, sekitar US$ 1,4 trilyun/tahun (1,4 kali PDB) dan potensi lapangan kerja untuk 45 juta orang.

Seiring dengan peningkatan jumlah penduduk dan demand terhadap berbagai jenis SDA dan jasa-jasa lingkungan (environmental services). Sementara SDA & JASLING di daratan semakin menipis . Maka, tuturnya, peran Ekonomi Maritim (Kelautan) bakal semakin penting dan strategis.

Mengutip data UNCTAD dan UNDP, Prof. Rokhmin mengemukakan, implikasi dari rendahnya kualitas SDM, kapasitas riset, kreativitas, inovasi, dan entrepreneurship adalah proporsi ekspor produk manufaktur berteknologi dan bernilai tambah tinggi hanya 8,1 persen; selebihnya (91,9 persen) berupa komoditas (bahan mentah) atau SDA yang belum diolah. Sementara, Singapura mencapai 90 persen, Malaysia 52 persen, Vietnam 40 persen, dan Thailand 24 persen.Total potensi ekonomi sebelas sektor Kelautan Indonesia: US$ 1,4 triliun/tahun atau 7 kali lipat APBN 2021 (Rp 2.750 triliun = US$ 196 miliar) atau 1,2 PDB Nasional 2020.

Prof. Rokhmin Dahuri mengatakan pada peserta Duta Maritim Indonesia bahwa ada 11 sektor ekonomi kelautan yang bisa dikembangkan yakni: (1) perikanan tangkap, (2) perikanan budidaya, (3) industri pengolahan hasil perikanan, (4) industri bioteknologi kelautan, (5) ESDM, (6) pariwisata bahari, (7) perhubungan laut, (8) industri dan jasa maritim, (9) kehutanan pesisir (coastal forestry), (10) sumber daya wilayah pulau-pulau kecil, dan (11) SDA kelautan non-konvensional.

Besar harapan Prof Rokhmin Dahuri peran generasi muda lah yang dapat menjadi potensi yang ada menjadi potensi yang luar biasa.

Print Friendly, PDF & Email

Baca Lainnya

HMJ-EP UMSU Menorehkan Prestasi yang Membanggakan

11 Juli 2024 - 21:58 WIB

HMJ-EP UMSU Menorehkan Prestasi yang Membanggakan

Pemilu 2024 Kian Dekat, Zulham Pardede Titip Pesan Kepada Semua Kader & Pj Gubernur Sumut

2 Februari 2024 - 00:10 WIB

Muhammad Syarif Lubis Terpilih Sebagai Ketua PWPM Sumut Periode 2023-2027

31 Desember 2023 - 15:27 WIB

FGD Kawal Suara Rakyat, Survey Gibran Cawapres Paling Intelektual

22 November 2023 - 01:07 WIB

Donasi Untuk Palestina Terkumpul 30 Juta Rupiah, PC IMM TAPSEL-SIDIMPUAN Serahkan Melalui PDM Padangsidimpuan

8 November 2023 - 06:34 WIB

Trending di News