Menu

Mode Gelap
Kasus Pembakaran Rumah Sempurna Pasaribu di Tanah Karo: Polda Sumut Tambah Tersangka Baru Polri Gunakan Teknologi Canggih untuk Seleksi Akpol 2024 Terungkap! Identitas dan Peran 2 Eksekutor dalam Pembakaran Rumah Sempurna Pasaribu Rektor UM Tapsel Kukuhkan 146 Guru Profesional, Kepala LLDIKTI Wilayah I: Jangan Berbisnis Apapun Di Sekolah Kejahatan Siber Merebak: Pembelajaran Preventif Masyarakat Kunjungan Mahasiswa MBS UIN Syahada Sidimpuan ke UMKM: Memahami Proses Bisnis dan Pemasaran Digital

Warta

PC IMM MADINA, BANTUAN PEMKAB MADINA MEMBUAT GADUH DI TENGAH MASYARAKAT

badge-check

Proses penyaluran bantuan sembako Pemerintah Mandailing Natal banyak kejanggalan yang terjadi dilapangan. Jum’at 1/5/2020.

Penyaluran bantuan pemerintah mandailing natal melalui APBD sebesar Rp. 4,053 Miliar diberikan berupa sembako sebanyak 21.331 paket di salurkan memalui anggota DPRD dan Pimpinan DPRD Mandailing Natal.

Rahmad Darmawan Daulay Ketua PC IMM Mandailing Natal “menilai Penyaluran sembako tersebut banyak kejanggalan dan pelanggaran yang terjadi bahkan ada beberapa oknum yang memanfaatkan kondisi ini untuk kepentingan pribadi baik secara materi maupun elektabilitas di dapil masing-masing”.

“Ada oknum yang memanfaatkan bantuan ini untuk memperkaya diri dan banyak bantuan yang tidak sampai kepada masyarakat secara tidak utuh contoh disalah satu desa ada bantuan yang diberikan hanya separoh barang, beras 2 karung 3 orang, gula 1/2 Kg, Telur 1/2 papan dan minyak 1 liter dan bahkan tidak sampai sama sekali kepada sipenerima yang sudah masuk namanya didalam data yang diberikan pihak pemerintah desa”. Ucapnya.

“Kejadian lain, ada juga oknum mengumpulkan masyarakat di rumahnya untuk mengambil sembako tersebut, seolah dia adalah pahlawan di tengah wabah musibah ini. Hal ini akan saya laporkan kepada kepolisian untuk memanggil oknum anggota dewan tersebut karena sidah melanggar beberapa aturan dan kode etik. Sehingga penyaluran bantuan ini seolah menjadi gaduh ditengah masyarakat”. Sambungnya

Rahmad juga sampaikan “Belum lagi kita lihat kecemburuan sosial yang hadir ditengah masyarakat, yang banyak bertanya-tanya kenapa sidia dapat kami tidak padahal secara ekonomi sama-sama susah dan juga sama-sama terdampak, kami atasnama masyarakat tidak terima perlakuan pemerintah yang pilih bulu memberikan bantuan ini, sebagian masyarakat berucap seperti itu”.

“Hal ini perlu pihak Kepolisian dan berwenang untuk segera memanggil oknum yang sudah menyalahgunakan kesempatan ini untuk kepentingan pribadi”. Tutupnya.

Print Friendly, PDF & Email

Baca Lainnya

Kedatangan Bupati Tapsel dan Thariq Disambut Anak-anak Sekolah Minggu

11 Juli 2024 - 19:46 WIB

Zikir Akbar Wilayah: PPITTNI Padangsidimpuan Siap Berangkat untuk Mendoakan Indonesia Emas

18 Juni 2024 - 12:38 WIB

Berbagi Berkah di Bulan Ramadhan, DWP STAIN Madina Salurkan Paket Sembako

29 Maret 2024 - 01:46 WIB

Partuha Maujana Simalungun: Tidak Ada Tanah Adat di Wilayah Kabupaten Simalungun

28 Maret 2024 - 12:56 WIB

Menjadi Teladan, Tabuyung Desa Mandiri yang Berhasil Lawan Stunting

28 November 2023 - 12:36 WIB

Trending di Daerah