Menu

Mode Gelap
Kasus Pembakaran Rumah Sempurna Pasaribu di Tanah Karo: Polda Sumut Tambah Tersangka Baru Polri Gunakan Teknologi Canggih untuk Seleksi Akpol 2024 Terungkap! Identitas dan Peran 2 Eksekutor dalam Pembakaran Rumah Sempurna Pasaribu Rektor UM Tapsel Kukuhkan 146 Guru Profesional, Kepala LLDIKTI Wilayah I: Jangan Berbisnis Apapun Di Sekolah Kejahatan Siber Merebak: Pembelajaran Preventif Masyarakat Kunjungan Mahasiswa MBS UIN Syahada Sidimpuan ke UMKM: Memahami Proses Bisnis dan Pemasaran Digital

Warta

Sekolah Tutup Akibat Corona, Ruang Kelas Diubah Jadi Peternakan Ayam

badge-check


					Sekolah Tutup Akibat Corona, Ruang Kelas Diubah Jadi Peternakan Ayam Perbesar

Joseph Maina mengubah kelas menjadi peternakan ayam. (BBC)

Keputusan Kenya untuk menutup semua sekolah hingga Januari mendatang akibat pandemi virus corona telah membuat banyak sekolah swasta berjuang untuk bertahan hidup, seperti yang dilaporkan Basillioh Mutahi dan Mercy Juma.

Ruang kelas di Mwea Brethren School, yang dulu bergema dengan suara anak-anak belajar, sekarang dipenuhi dengan suara ayam berkokok.

Di papan tulis, rumus matematika telah diganti dengan jadwal vaksinasi ayam.

Joseph Maina, pemilik sekolah pusat di Kenya, harus beralih menjadi peternak untuk mendapatkan uang karena dia tidak lagi mendapatkan penghasilan dari layanan pendidikan.

Vital untuk bertahan hidup

Keadaan menjadi sangat sulit di bulan Maret ketika semua sekolah diminta tutup, karena dia masih harus membayar cicilan utang dan harus bernegosiasi ulang dengan bank.

Pada awalnya, tampaknya semuanya hilang, tetapi “kami memutuskan bahwa kami harus melakukan sesuatu [dengan sekolah] untuk bertahan hidup”, kata Maina kepada BBC.

Meja-meja disingkirkan untuk memberi cukup ruang bagi pakan ternak. (BBC)

Oleh karena sekolah swasta, yang melayani sekitar seperlima anak di Kenya, bergantung pada uang sekolah untuk pendapatan mereka, penutupan sekolah menyebabkan mereka tidak dapat membayar staf dan banyak yang berada dalam masalah keuangan yang serius.

Sejumlah kecil sekolah telah berhasil melanjutkan pengajaran melalui pembelajaran online, tetapi biaya yang mereka peroleh hampir tidak menutupi biaya hidup dasar para guru, menurut Asosiasi Sekolah Swasta Kenya (KPSA).

Sekitar 95% dari lebih dari 300.000 anggota staf sekolah swasta dirumahkan tanpa dibayar, kata kepala eksekutif KPSA Peter Ndoro.

Selain itu, 133 sekolah terpaksa ditutup secara permanen.

Print Friendly, PDF & Email

Baca Lainnya

Kedatangan Bupati Tapsel dan Thariq Disambut Anak-anak Sekolah Minggu

11 Juli 2024 - 19:46 WIB

Zikir Akbar Wilayah: PPITTNI Padangsidimpuan Siap Berangkat untuk Mendoakan Indonesia Emas

18 Juni 2024 - 12:38 WIB

Berbagi Berkah di Bulan Ramadhan, DWP STAIN Madina Salurkan Paket Sembako

29 Maret 2024 - 01:46 WIB

Partuha Maujana Simalungun: Tidak Ada Tanah Adat di Wilayah Kabupaten Simalungun

28 Maret 2024 - 12:56 WIB

Menjadi Teladan, Tabuyung Desa Mandiri yang Berhasil Lawan Stunting

28 November 2023 - 12:36 WIB

Trending di Daerah